Sunday, October 19, 2008

sentimental reason

Ujian di tengah semester gila ini masih ada dua lagi . Untung gigi saya belum tinggal dua. Kalian tau apa hambatan terbesar saya saat menghadapi ujian dalam dua pekan ini? Itu tuh, gara-gara les privat saya sama secangkir teh GAK dicampur susu, yang memiliki intensitas pertemuan yang sungguh menyita waktu, membuat saya harus jungkir-balik ditengah malam membaca banyaknya bahan ujian yang hinggap di meja belajar saya.

Secangkir teh di sore hari bilang sama saya, ”kamu jangan sekali-kali minum kopi ditengah malam..

Saya tanya dong ya kenapa dia bisa bilang kayak gitu, eh dia langsung nyerocos lagi, ”ya soalnya sore-sorenya kamu udah minum saya..”. Entah saya yang terlalu bodoh mengadakan les privat sama dia atau dia yang bodoh mau privatin saya, yang jelas saya balik tanya sama dia,

apa hubungannya, teh?

Kemudian dia berkata panjang lebar tapi tetap tidak sepanjang kereta api,koq. Begini kira-kira..

Kamu sudah memutuskan untuk minum saya. Saya gak pernah sekalipun merasa keberatan. Kuota saya berbicara pun tergantung kamu udah minum saya berapa banyak. Dan keputusan kamu mengambil cangkir teh ibu kamu BUKAN gelas tinggi besar favorit kamu itu juga merupakan hak kamu, kan. Jadi saya udah menjalankan kewajiban saya sebagai teh sejati. Sekarang saya cuman minta hak saya buat dijadikan prioritas. Kamu jangan minum kopi lagi ntar malem buat nemenin kamu belajar. Nanti di perut, saya ketemu dia, lalu hilanglah efek saya dalam diri kamu. Dia itu sesungguhnya jahat, dhe..

Kenapa dia jadi marah gitu,ya? Sudah cukup ah saya privat sama dia. Ganggu aja si teh yang satu itu. Tapi saya jadi sadar, ternyata semua makhluk di dunia ini punya jiwa sentimentilnya juga terhadap sesuatu, bahkan teh pun sentimen sama kopi. Ya ya ya. Untuk menghargai jasa si teh, saya putuskan, untuk minum kopi hanya di starbucks BUKAN dirumah dan sekali-kali pesen green tea starbucks yang lumayan enak buat diseruput di sore hari kala saya menghotspot di sana.

Dalam proses belajar dua ujian saya selanjutnya saya mau minum susu aja, deh. Selamat berujian buat saya dan teman-teman semuanya!

Salam hangat dari teh sariwangi,

Dhejih.

3 comments:

deszya yulian said...

duuuu... sentimental reason kayak nama band siapaa gitu, lupa.

salam buat sariwangi dr english breakfast, soalnya disini gada sariwangi.. huks!

dhe.. green tea latte nya starbucks mengandung kopi jg gak, sih? soalnya lambung aku ga kuat sama pahitnya kopi, trus suka mual kalo minum greentea latte. curiga ada campuran kopinya *ih, katro! gtau gini ><*

kalo emg ada, kayaknya si teh bakal ngambek nih, greentea kekuasaan dia pun dicampurin sama si kopi :D

Astri Lestari said...

punya guru privat ko teh...

si zhaza said...

sentimental reason ..
hmmm ..

itu kata2x yang selalu aku inget dari temen aku kalo aku udah mulai membicarakan sesuatu tapi sedikit pake emosi .
tersirat rasa engga suka pada sesuatu itu , padahal yaa ..
emang ga suka !
hahahaha .